Belajar Ilmu Falak Bagian-2

Hosting Unlimited Indonesia


Baca dulu pembahasan sebelumnya Dasar-dasar Ilmu Falak

III.  GERAK BUMI, MATAHARI DAN BULAN

BUMI

1.         Keliling Bumi = 40.076.630 meter.

2.         Jauh Bumi dari Matahari rata-rata 149 juta Km.

3.         Garis tengah Kutub ke Kutub = 12.711 Km.

4.         Garis tengah Katulistiwa = 12.756 Km.          Bumi tidak bulat penuh.

5.         Gerak harian ( حركة يومية ). Bumi berputar secara penuh (Rotasi) selama 24 jam.

6.         Gerak tahunan ( حركة سنو ية ) Bumi berputar mengelilingi matahari selama 365 hari, 5 jam, 48 menit, 46 detik. (365 + ¼ hari). Karena itulah setiap empat tahun kelebihan ± 1 hari. Untuk itu ditentukan tahun Kabisat = 366 hari (tiap empat tahun sekali) dan tahun Basitot = 365 hari.

7.         Garis Edar (Falak) Bumi terhadap Matahari ternyata bukan merupakan lingkaran, tetapi merupakan elips, dengan kelonjongan 0,0168, dan sedikit berubah mengecil sehinga falaknya mengarah ke bulat.

1

8.    Gerak Dairoh Buruj ( ميل )

Karena poros Bumi membuat sudut 66­­033′ dari falak bumi, maka pada saat melakukan revolusi, posisi matahari terlihat berpindah-pindah kadang-kadang di utara Khottul Istiwa’ kadang-kadang di sebelah selatan Khottul Istiwa’ dengan kemiringan maximum  dari 00 sampai 23027′ ( ميل كلي )

3

Posisi matahari pada Dairoh Buruj ditandai dengan 12 nama Buruj (Zodiac), sesuai Nadhom dibawah ini :

حمل وثور وجوزاء سرطان أسد

سنبلة لثمال هذه نسبت

ميزان عقرب قوس جدي دلو وحوت

نسبت لجنوب غفلتىغلبت

( جزا صحبقة 5 )

Tiap-tiap Buruj berderajah 300 dihitung mulai 00 sampai 290. Angka 300 berarti titik 00 pada Buruj berikutnya.

Berikut nama-nama Zodiac (Buruj), posisi matahari dan tanggalnya :

00 HAML             ( Aries )         -21 Maret                       (µ) Buruj 0

00 TSAUR          ( Taurus )         -21 April                                   µ  1

00 JUZA’            ( Gemini )        -21 -Mei                                   µ  2

00 SAROTHON ( Cancer ) -21 -Juni — Titik Balik Utara          µ  3

00 ASAD              ( Leo )            -23 -Juli                                    µ  4

00 SUMBULAH  ( Virgo )      -24 -Agustus                                µ  5

00 MIZAN           ( Libra )     -22 -September                              µ  6

00 AQROB        ( Scorpio )    -24 -Oktober                                µ  7

00 QOUS         ( Sagitarius )   -23 -November                            µ  8

00 JADYU  ( Capricorn ) -23-Desember – Titik Balik Selatan     µ  9

00 DALWU   ( Aquarius )         -19 -Januari                               µ  10

00 HUT            ( Pisces )         -21 -Februari                              µ 11

Titik Hamal dan Mizan adalah sejajar dengan Khottul Istiwa’.  Dari titik Hamal matahari bergerak ke utara sampai Sarothon (230 27′), kemudian balik ke selatan sampai akhir Sumbulah. Karena matahari di utara Khottul Istiwa’ maka disebut  شمالى(Utara). Dari titik Mizan matahari bergerak ke selatan sampai Jadyu (230 27′), kemudian balik ke utara sampai akhir Hut. Karena matahari di selatan Khottul Istiwa’ maka disebut جنوبى ( Selatan ).

Tiap hari matahari bergeser ± 10 Buruj.

Tanggal 21 Maret matahari di Buruj 0 µ 00

Tanggal 26 Maret matahari di Buruj 0 µ 50 ( Buruj Hamal 50 )

8.a  Menentukan Derajat Matahari pada Buruj dengan Tafawut.

Kita bisa menentukan dimana posisi matahari pada tanggal tertentu dengan cara menghitung Tafawut-nya sesuai tabel dibawah ini dengan rumus :

DERAJAT MATAHARI = TANGGAL + TAFAWUT

BILA LEBIH 300 PINDAH KE BURUJ BERIKUTNYA

BULAN AFRANJI    TAFAWUT    BURUJ/ZODIAC
JANUARI                           9                             JADYU
FEBRUARI                       10                          DALWU
MARET                              8                                 HUT
APRIL                                10                             HAML
MEI                                    9                             TSAUR
JUNI                                   9                            JAUZA’
JULI                                    7                   SAROTHON
AGUSTUS                          7                               ASAD
SEPTEMBER                     7                    SUMBULAH
OKTOBER                        6                            MIZAN
NOVEMBER                     7                            AQROB
DESEMBER                      7                               QOUS
Contoh :
1.  Januari tanggal 10.
Matahari pada Buruj 10 + 9 = 190 Jadyu.
2.  Januari tanggal 21.
Matahari pada Buruj 21 + 9 = 300 Jadyu = 00 Dalwu.
3.  April tanggal 1.

Matahari pada Buruj 1 + 10 = 110 Haml.

4.    April tanggal 22.

Matahari pada Buruj 22 = 10 320 Haml = 20 Tsaur.

8.b. Menentukan Jauh Derajat (Bu’dud Darrojah) Matahari.

Seperti kita ketahui bahwa matahari pada saat ini 21-Maret ada pada Awal Buruj Haml yang sejajar dengan Khottul Istiwa’. Kemudian matahari terus bergerak ke utara sampai Awal Buruj Tsaur, yaitu 300 Buruj dari Khottul Istiwa’, terus ke utara sampai Awal Buruj Jauza (600 Buruj), terus ke utara sampai Awal Sarothon (900 Buruj). Dari sini matahari tidak bergeser ke utara tetapi mulai balik ke selatan. Tiba di Awal Buruj Asad (600), sampai ke Awal Buruj Sumbulah (300), terus sampai di Awal Buruj Mizan (00). Dari sini matahari mulai berada di selatan Khottul Istiwa’. Sampai di Awal Aqrob (300), terus Awal Qous (600), Awal Jadyu (900). Dari sini matahari mulai kembali mendekati Khottul Istiwa’, sampai di Awal Dalwu (600) Awal Hut (300) kembali lagi ke Buruj Haml (00).

Bu’dud Darrojah = Beberapa derajat jauh Matahari dari titik Haml. Secara Ikhtisar demikian.

4

Misal   :    Tanggal 19 Februari.

Matahari tiba di Buruj 19 + 10 = 290 Dalwu

Awal Dalwu = 600

Bu’dud Darrojah = 600-290 = 310 dari titik Haml.

Catatan : Menjauh Khottul Istiwa’ = Ditambahkan (+)

Mendekat Khottul Istiwa’ = Dikurangi (-)