Hormatilah Gurumu !!!

Hosting Unlimited Indonesia


Ilmu amat tinggi kedudukannya di dalam Islam. Demikian pula mereka yang mengajarkan dan menebarkan ilmu
belajarTanbihun.com—Tiap bulan lahir ratusan doktor dan kaum professional di dunia dari rahim dunia pendidikan. Namun berapa banyak murid yang menghormati guru-guru mereka?.  Saat ini, era di mana sikap santun dan hormat  yang telah menipis bagi banyak orang untuk menghormati jasa guru. Tak sedikit orang cerdik pandai lahir ke dunia namun mereka lupa seolah-olah kepandaian dan kekayaan ilmunya seolah jadi dengan sendirinya tanpa sentuhan dan doa para guru-guru mereka yang mengajarkan secara ikhlas.

Padahal Islam sangat juga menganjurkan agar umatnya memberikan pengormatan kepada para ulama dan guru-guru mereka.

Begitu pentingnya sikap dan penghormatan terhadap para guru-guru bagi para pencari ilmu (murid), maka di dunia pesantren diajarkan kitab Ta’lim Muta’allim.  Dalam kitab ini diajarkant bagaimana cara menghormati guru antara lain disebutkan; tidak boleh berjalan di depan gurunya, tidak duduk di tempat yang diduduki gurunya, bila dihadapan gurunya tidak memulai pembicaraan –bahkan mencari ilmu lain– kecuali atas izinnya.Intinya, sang murid haruslah mencari keridhoaan dari gurunya. Itulah salah satu diantara adab dan kesopanan antara murid dan guru dalam khasanah Islam.

Diriwayatkan oleh Imam At Thabrani, bahwa Rasulullah shallallahu alaihi wasallam (SAW) bersabda: “Pelajarilah ilmu, pelajarilah ilmu dengan ketenangan dan sikap hormat serta tawadhu’lah kepada orang yang mengajarimu.”

Ilmu tidak akan bisa diperoleh secara sempurna kecuali dengan diiringi sifat tawadhu’ si murid terhadap gurunya, karena keridhaan guru terhadap murid akan membantu proses penyerapan ilmu. Sehingga Imam Al Munawi di Faidh Al Qadir (3/253) dalam mensyarh hadits di atas menyatakan bahwa tawadhu’ murid terhadap guru merupakan cermin ketinggian kemulyaan si murid.

Tunduknya kepada guru justru merupakan izzah dan kehormatan baginya. Perilaku para sahabat, yang memperoleh pendidikan langsung dari Rasulullah SAW layak untuk dijadikan suri tauladan.  Ibnu Abbas, sahabat mulia yang amat dekat dengan Rasulullah mempersilahkan Zain Bin Tsabit, untuk naik di atas kendaraannya, sedangkan ia sendiri yang menuntunnya.

“Beginilah kami diperintahkan untuk memperlakukan ulama kami”, ucap Ibnu Abbas. Zaid Bin Tsabit sendiri mencium tangan Ibnu Abbas. “Beginilah kami diperintahkan untuk memperlakukan ahli bait Rasulullah,” balas Zaid.

Imam Al Munawi juga menjelaskan, bahwa As Sulaimi pernah menceritakan pengormatan orang-orang terdahulu terhadap ulama mereka. Pada zamannya, orang-orang tidak akan bertanya sesuatu kepada Said bin Musayyab, faqih tabi’in, kecuali meminta izin terlebih dahulu, seperti layaknya seseorang yang sedang berhadapan dengan khalifah.

Rupanya, sifat ini juga “menurun” kepada para ulama. Tengoklah bagaimana rasa hormat Imam Abu Hanifah kepada guru beliau. “Aku tidak pernah shalat setelah guruku, Hammad, wafat, kecuali aku memintakan ampun untuknya dan untuk orang tuaku”. Rupanya perbuatan  ini “menurun” juga kepada Abu Yusuf. Murid Abu Hanifah, ia selalu mendoakan Abu Hanifah sebelum mendoakan kedua orang tuanya sendiri, sebagaimana disebutkan dalam Manaqib Al Imam Abu Hanifah, oleh Al Muwaffiq Al Khawarizmi (2/7).

Pengormatan Imam As Syaf’i kepada guru beliau Imam Malik, juga bisa kita ambil pelajaran. “Di hadapan Malik aku membuka lembaran-lembaran dengan sangat hati-hati, agar jatuhnya lembaran kertas itu tidak terdengar”. Rabi’, murid Imam As Syafi’i juga tidak ingin gurunya itu melihatnya ketika sedang minum, sebagaimana diebutkan Al Munawi dalam Faidh Al Qadir (3/352)

Dalam Tarikh Al Baghdadi (2/62,66) disebutkan, Abdullah, putra dari Imam Ahmad bertanya kepada ayahnya. “Syafi’i itu seperti apa orangnya, hingga aku melihat ayah benyak mendoakannya?”. “Wahai anakku, Syafi’i seperti matahai bagi dunia..”, jawab Ahmad bin Hanbal. Sebagaimana disebutkan beberapa riwayat, bahwa selama tiga puluh tahun Imam Ahmad mendoakan dan memintakan ampunan untuk guru beliau Imam As Syafi’i.

Dengan guru beliau yang lain pun demikian. Imam Ahmad pernah berguru juga kepada Husyaim bin Bashir Al Wasithi selama lima tahun. ”Aku tidak pernah bertanya kepadanya, kecuali dua masalah saja karena rasa hormat.” Kisah ini disebutkan dalam Al ’Ilal fi Ma’rifati Ar Rijal (1/145).

Sikap hormat dan tawadhu’mereka kapada para guru amat tinggi, bahkan dalam berdoa sendiri mereka mendahulukan para guru, baru kemudian orang tua. Kenapa dimikian? Imam Al Ghazali menjelaskannya dalam Al Ikhya’ (1/55). ”Hak para guru lebih besar daripada hak orang tua. Orang tua merupakan sebab kehadiran manusia di dunia fana, sedangkan guru bermanfaat bagi manusia untuk mengarungi kehidupan kekal. Kalaulah bukan karena jeri payah guru, maka usaha orang tua akan sia-sia dan tid bermanfaat. Karena para guru yang memberikan manusia bekal menuju kehidupan akhirat yang kekal”.

Saat ini, adab yang dicontohkan para ulama salaf ini sudah hampir pupus karena terkikis oleh kebodohan, sehingga tidaklah heran jika ada pencari Ilmu yang mencela gurunya sendiri, dikarenakan berbeda pendapat dalam masalah furu’. Sejauh apapun perbedaan kita, guru tetaplah guru. Nah, mudah-mudahan kita tidak termasuk dari golongan yang seperti ini.

4 Comments on Hormatilah Gurumu !!!

  1. Latief Co. // 29 May 2009 at 7:42 am // Reply

    Memang sebagai murid, kita harus senantiasa menghormati guru kita, tapi jangan sampai sikap itu mengurangi menjadikan kita kehilangan sikap kritis. Karena ada rentang waktu yang sangat panjang antara kita dan para guru kita, sehingga kultur sosial maupun kebutuhan pun berbeda…….Hilangnya sikap kritis generasi penerus terhadap ajaran dari generasi sebelumnya akan menyebabkan stagnasi pemikiran, akhirnya yang ada hanya sikap taqlid dan fanatisme…….

    • sikap kritis terhadap guru kita adalah sebuah keharusan, akan tetapi jgn sampai melewati batas2 adabulmuridi, sebagaimana yang dilakukan oleh Imam Asy Syafi’i ketika mengkritisi konsep Istihsannya Imam Maliki yang nota bene adalah gurunya sendiri…Dalam bahasa sederhananya adalah KRITIS TAPI SOPAN

  2. guru pada kondisi tertentu memang harus di hormati,tapi pada kondisi tertentu guru adalah penjahat bagi rakyat jelata.
    anak-anak rakyat pingin sekolah tapi guru-gurunya melabel biaya pendidikan yang tdak mampu dibayar oleh rakyat.
    guru seharusnya memikirkan pendidikan untuk rakyat,bukan mengganjal keinginan rakyat,trus siapa yang menjadi pahalawan tanpa tanda jasa saat ini?

    ada sebuah sekolah mewajibkan muridnya untuk membeli buku tertentu yang tidak tersedia ditempat lain,sehingga terjadi monopoli penjualan buku oleh guru.

    apakah semua guru mentamsfer ilmunya mengikuti kaidah-kaidah pidagoggig?agar murid-muridnya memahami apa yang di maksudkan oleh ilmu?

    saya tetap hormat pada semua guru pada kondisi apapun tapi selayaknya para guru-guru merubah orientasi sebagai gudang ilmu,bukan tampat memetik materi.

    jadilah kaya ilmu
    bukan jadi guru kaya memeras siswa-siswinya

  3. siapa bilang guru itu penjahat rakyat jelata? memangnya guru yang memungut bayaran dari anak didik? tidak kan? memangnya guru yang mengetahui urusan tata usaha? tidak kan? sepengetahuan saya sesuai pengalaman saya sebagai guru hanya mengajara doang, tidak pernah meminta bayaran pada anak didik, karena kebetulan sekolah saya tergolong sekolah RSBI (rintisan sekolah bertaraf internasional) jadi anak-anak dipungut bayaran, dan ini sudah disepakati oleh orang tua siswa, yang tidak setuju ya tidak usah masuk. sekolah saya belum masuk kategori yang mendapat bantuan dana bos, dan dana yang masuk di sekolah tempat saya mengajar, belum pernah saya melihat guru terlibat dalam soal transaksi meminta dana. jadi tidak benar kami guru penjahat, justru sebaliknya,kami orang-orang yang selalu tertindas, tenaga dan pamrih kita dianggap biasa saja,tak perlu dibayar, memangnya kita tak butuh makan? memangnya kami tak butuh yang kalian punya?, kami guru bukan lagi guru masa lalu seperti umar bakri kakek kami, kami guru adalah guru yang profesional, sebagai tenaga profesinal tentu anda tau maknanya. sekarang ini kami guru bukan lagi pahlawan tanpa tanda jasa, tapi kami guru sekarang membangun insan cendekia..salam kenal dariku..hm

Leave a comment

Your email address will not be published.

*