2:05 pm - Friday July 15, 8405

Kekuatan Do’a

Monday, 26 April 2010 23:48 | Hikmah | 1 Comment | Read 2621 Times

Tanbihun – Do’a adalah harapan, do’a adalah semangat, do’a adalah kepasrahan, do’a juga wujud dari kepatuhan dan rasa ta’dhim kepada Sang Khaliq. do’a juga sering menjadi jalan terakhir ketika usaha lahir tidak membuahkan tanda-tanda keberhasilan.

Saya mempunyai sebuah kisah nyata dari seorang sahabat yang pernah menuturkannya kepada saya, alkisah ………Disiang yang terik, saya mendatangi sahabat saya yang bekerja disebuah toko, seperti biasanya setelah basa-basi sejenak pembicraan pun sampai pada hal-hal yang serius.

” Pusing banget kang ” begitu keluhnya sambil memegangi kepalanya

” makanya buruan nikah, biar tidak pusing ” jawabku sekenanya

” yeee…. malah tambah pusing mikirin setoran, apalagi kalau sudah punya anak ” kilahnya

” mending pusing tapi punya anak-bini, wajar, lha…kamu sudah ngejoblo pakai pusing lagi”

” iya…iya kang? tapi kalau sendirian kan tidak ada yang mendemo kalau lagi tongpes?”

 

” itulah kawan ! kita kadang terlalu lama & jauh menerawang masa depan yang kita sendiri tidak tau seperti apa wujud aslinya nanti, kita hanya mencoba menerka-nerka, masih ingat kata ustadz kita dulu? hutan itu tidak cuma dihuni singa atau macan, tapi ada juga pemandangan yang indah, air terjun, dan buah-buahan segar yang alami ” saya menghentikan katakata saya sambil melirik ke arah sahabat saya, wajahnya berubah muram persis seperti langit yang tiba-tiba diselimuti mendung tebal.

 

” ya .. kang saya masih ingat, tapi entah kenapa saya sudah tidak bisa lagi merasakan nikmatnya beribadah, saya juga sudah lelah dengan kehidupan yang serba tidak jelas ini, saya capek…….capek banget “ wajahnya semakin lesu tanpa pancaran semangat

 

” jangan putus harapan, jangan memutuskan tali rahmat Alloh ! “ saya mencoba mengingatkannya

” percuma kang, dulu saya rajin berdo’a, tapi karena tidak juga terkabul akhirnya saya berhenti tidak lagi baca-baca do’a, sholat saja sudah jarang-jarang “

” astaghfirullohal ‘adhim …. saya lihat orang tua kamu rajin sholat & sering mengikuti mujahadah thariqoh, kita harusnya meniru jejak orang tua kita”

” nha… itu masalahnya, bapak itu kerjaannya berdo’a dan berdo’a, malam tahajud, pagi dhuha, tapi nyatanya boro-boro hidup kecukupan, rumah saja belum punya” imbuhnya.

 

karena hari sudah sore saya pamit pulang, sebenarnya saya sudah tidak mau berdebat dengan sahabat saya yang sedang mengalami proses pendewasaan oleh alam & pengalaman hidup dirinya sendiri.

waktu pun begitu cepat berlalu, tak menyisakan ruang tunggu bagi sang pemalas, yang hanya diam terpaku meratapi nasibnya tanpa berusaha merubahnya. 3 tahun kami tidak pernah bertemu karena dia pergi merantau ke luar negeri, dan pagi ini kami dipertemukan oleh Alloh ditempat dimana dulu kami sering memancing, ditepi sungai yang airnya tak sejernih dulu.

 

” bagaimana kabarmu kawan?” saya memulai percakapan dengan sapaan ala kadarnya

” alhamdulillah baik, kamu sendiri baik juga kan?” jawabnya singkat

” alhamdulillah seperti yang kamu lihat “ jawabku sambil mengajak dia untuk duduk dibatu yang dulu sering kami duduki

” subhanalloh ! kang benar katamu dulu “ tiba-tiba dia mengucapkan kalimat tasbih sambil menatapku dengan tajam

” apanya yang benar ? “ saya benar-benar heran

 

” 3 bulan yang lalu ada saudara dari bapak, memberikan rumah beserta pekarangannya karena dia akan pindah ke jakarta, dia sudah membeli rumah disana, rumahnya yang disini diberikan kepada bapak ” dia bercerita sambil matanya berkaca-kaca, ada sorot penyesalan disorot matanya

” alhamdulillah, berarti sholat & do’a bapakmu tidak siasia kan?” saya beranilkan diri mengungkit pembicaraan kami 3 tahun yang lalu

 

” iya kang, ternyata salah satu do’a yang sering bapak baca adalah semoga diberi rumah untuk kami meski ngontrak asal tidak nebeng terus sama kakek, dan do’a itu terjawab setelah bertahun-tahun, do’a bapak terijabah ketika saya sebagai anaknya sudah meragukan dengan do’a-do’a bapak, saya jadi malu kang “ sorot matanya semakin memperlihatkan rasa sesal yang dalam

 

” tidak apa-apa….. bapak kamu pasti memaklumi, kita kadang bisa mencapai kedewasaan dalam berpikir&bersikap setelah mengalami beberapa proses, dan dalam proses itu tak jarang kita juga terjebak salah, yang penting kita tetap mau belajar……. belajar mengakui kesalahan meski hanya baru mampu kepada diri sendiri, serta belajar mengambil hikmah dibalik semua kejadian ” saya mencoba membesarkan hatinya

…………………………………………………

sejak saat itulah sahabatku ini rajin sholat dan berdo’a, semenjak saat itu pula dia percaya akan kekuatan do’a, meski lama do’a itu pasti diijabah.(zid)

 

Share on :

About

Syaikh Ahmad Rifa'i: Lumakuho siro kabeh nejo ing Allah,Tingkahe dangan lan abot sayah,Tingkahe sugih miskin gagah,Tuwin loro waras susah dalam manah. Follow @tanbihun_com

 

EBOOK GRATIS UNTUK ANDA !

Artikel Gratis Langsung Ke Email Anda, Jangan Lupa Cek Email Anda Untuk Aktifasinya !

 
Tagged with: , , , ,

kekuatan doa,doa mancing,doa memancing ikan,doa mancing ikan,doa memancing,doa untuk mancing ikan,doa untuk memancing ikan,doa untuk memancing,doa untuk mancing

Anda mungkin juga menyukaiclose