Definisi Ma’rifat dan Penjelasannya

Tanbihun.com – Ma’rifat menurut pemikiran Ahmad Rifa’i yaitu berfikir akan kekuasaan Allah atau suasana hati yang menggambarkan menuju kedekatan hamba dengan Tuhannya. Ma’rifat menurut makna dhahirnya adalah seseorang menunaikan kewajiban-kewajiban agama yang sesuai dengan syara’ serta keikhlasan hati dalam beribadah semata- mata karena Allah. Orang yang telah ma’rifat ketika dipuji oleh orang mukmin karena kebaikannya, maka bertambah imannya dan bersyukur kepada Allah, dan tatkala dihina dan dinista, tidak menjadi runtuh semangat dan ibadahnya kepada Allah, karena ia benar- benar telah meyakini bahwa apapun yang terjadi pada dirinya dan alam semesta ini adalah atas QUDRAT- IRODAT- dan ILMU Allah semata, dan semua sudah sesuai dengan apa yang tertulis di Lauh Mahfudh.

Mendekatkan Diri Kepada Allah Dan Melihat Allah

Orang mukmin yang sejati wajib memberikan apa yang dia mampu untuk mencari jalan (jalan= Thoriqot)  untuk mendekatkan dirinya kepada Allah, maka dia wajib merambah jalan menuju ma’rifat. Jalan terbaik yang dimaksud adalah dengan : ”Melakukan segala perintah wajib dan meninggalkan segala larangan”.(Lihat kitab: Thoriqoh). Maka dengan menghiasi hati dengan sifat- sifat terpuji dan menjauhkan diri dari segala sifat tercela dan selalu Tafakkur, maka berarti ia akan sampai pada jalan makrifatullah.

Orang yang telah sampai pada derajat Makrifatullah, telah dianggap dekat kepada Allah ketika perbuatannya menjadi sangat baik dan hatinya tidak henti-hentinya berfikir tentang sifat Allah yang menjadikan rasa takut (Khouf) sebagai cambuk untuk tingkah lakunya dan rasa cinta (Mahabbah) sebagai kendali dalam imannya, sebagai petunjuk kepada Allah dalam mencari keridlaan Nya.

Menurut Syeikh Rifa’i bagaimanapun juga seorang hamba sampai kepada derajat tertinggi dalam ma’rifatnya dan telah sanggup mendekatkan diri kepada Allah dengan segala pengabdiannya,mereka tetap saja takkan mungkin dapat melihat dzatnya Allah. Karena Dzat Allah hanya akan dapat dilihat “Bagaikan Bulan Purnama” di sorga nanti bagi para penghuni sorga.

Hamba yang dapat melihat di dunia ini satu-satunya hanyalah Nabi Muhammad SAW. Itupun tatkala beliau Mi’roj kelangit, bukan didunia ini. Manusia selain Muhammad tidak akan bisa melihat dengan penglihatan mata kepala dan tidak akan dapat melihat Dzat Allah kecuali bagi golongan para nabi dan rasul yang mempunyai sifat-sifat istimewa./my/10/to.

Oleh : H.Khaeruddin Khasbullah

About admin
Syaikh Ahmad Rifa'i: Lumakuho siro kabeh nejo ing Allah,Tingkahe dangan lan abot sayah,Tingkahe sugih miskin gagah,Tuwin loro waras susah dalam manah. Follow @tanbihun_com
BACA JUGA!close