Dosa dan Akibatnya

Tanbihun.com – K.H Ahmad Rifai menjelaskan, bahwa keyakinan, ucapan dan perbuatan yang sesuai dengan batas aturan hukum Syari’at , disebut Ta’at, sedangakan keyakinan. Perbuatan, dan ucapan yang melanggar batas larangan Allah dinamakan Maksiat. Sebagian dari Dosa itu ada 75 perkara, dosa tersebut dibagi menjadi tiga klasifikasi, yang pertama yaitu Dosa besar, yang mengakibatkan seseorang menjadi rusak Imanya. Yaitu ada 10 macam. Yang kedua dosa yang menyebabkan pelakunya menjadi Fasiq, yaitu ada 44 macam. Yang ketiga dosa dosa kecil sebanyak 21 macam. ( Ashnal Miqashad ).

Apabila seseorang melanggar salah satu dosa, dari dosa dosa yang menyebabkan kufur, maka wajib bertaubat kepada Allah dengan memenuhi segala syarat dan rukunya. Namun jika ia enggan bertaubat hingga ajal menjemputnya, maka ia telah dihukumi kafir, dan terancam siksa di Neraka selamanya. Bagi seseorang yang melanggar salah satu dari dosa dosa besar maupun kecil, maka ia dihukumi berdosa dan diwajibkan bertaubat. Jika ia ia mengakui dosanya , namun masih enggan bertaubat, maka kelak di ahirat ia akan disiksa sesuai dengan perbuatan dosa yang dilakukanya, kemudian dimasukkan kedalam surga. Demikian yang dikatakan K.H.Ahmad Rifai dalam Ri’ayatul Himmahnya :

“Sopo wonge dadi kafir kinaweruhan

Tan taubat sah ing dalem kadunyan

Maka pasti kekel ning neraka kahuripan

Loro panas selawase tan ingentasan


Lamon tinebusa kelawan panas umpamane

Sak kebake bumi akehe tinemune

Maka tan pisan tinemu katarimane

Iku tanda sah Iman luwih akeh ajine


Ngucapa sira kaduwe sekeh wong kufur

Iku kabeh, lamon podo mareni mundur

Saking penggawe kufur, maka di ngapura linebur

Dosane kaduwe wongiku kabeh tinutur


Kang wus kaliwat podo gawe kufur laknat

Wong iku kabeh wus pada tinemu taubat

Iku di ngapura slamet tumekane ahirat

Manjing suwarga langgeng pira pira nikmat”.


إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَن يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدِ افْتَرَىٰ إِثْمًا عَظِيمً


“Ngandika Allah Ta’ala ing dalem Qur’an

Satuhune Allah iku ora ngapuran

Yen musyrik wongiku kafir ingenggonan

Nyekuto’aken ing Allah sabenere Pangeran

Lan sepadane sekeh kafir laknat

Ora ingapura kufure tan taubat.”

Lan tinemu Allah ngapura ing dosa lepat

Liyane mengkono iku kufur dihajat


Kaduwe wong ngarsa’aken Allah Pangeran

Ing wong iku ingapura gede kadosan

Tetapi Ghalabah siniksa ning Syara’ pejanjiyan

Lan sapa wonge nyekutoaken kataqsiran


Ing Allah, maka temen temen goroh nyatane

Podo gawe Pangeran kang dudune

Moho dosa kang gede kufur bilahine

Kekel urip ning neraka panas larane”.


Dalam Ri’ayatul Himmah jilid dua halaman 5 juga dikatakan :


“ satuhune sekeh kabecikan sembayang

Limang wektu ingkang iku aja mamang

Iku dadi ngilangaken wus kinaweruhan

Saking alane dosa cilik ingapuran


Mengkono iku dadi peling kebatinan

Kaduwe wong kang pod oiling sekabehan

Ing Allah netepi wajib tinggal maksiyat

Iku supaya Raghab ing Allah ta’at

Ngenani dosa gede nuliya taubat

Iku nemu gede kekja teko ahirat”.

Ajaran tersebut memang berbeda dengan pendapat Mu’tazilah dan Khawarij, Washil bin Atha’ putus hubungan dengan gurunya, Imam Hasan al Bashri, seorang tabi’in di Bashrah, Irak, bermula dari masalah jika orang mukmin berbuat dosa, tetapi belum bertaubat hingga mati.

Imam Hasan al Bashri berpendapat, bahwa orang mukmin yang berlaku maksiat, seperti meninggalkan shalat fardhu, membunuh orang lain tanpa hak, minum arak, Zina dan lain sebagainya. Menurutnya belum dihukumi kafir dengan perbuatan itu, ia tetap Mukmin, tetapi durhaka. Jika kelak dia meninggal sebelum bertaubat, maka di siksa dalam neraka sesuai dengan perbuatanya untuk kemudian dimasukan kedalam surga.

Washil bin Atha’, berpendapat lain, menurutnya seorang mukmin yang berlaku maksiat, kemudian mati sebelum bertaubat, tidak dikatakan lagi sebagai mukmin juga bukan kafir, namun antara kafir dan mukmian. Kelak di ahirat akan ditempatkan di antara surga dan neraka. Demikian juga Khawarij juga berpendapat bahwasanya pelaku dosa besar maupun kecil adalah kafir dan menghaki siksa neraka selamanya.

K.H. Ahmad Rifai lebih memilih pendapat Imam Hasan al Bashri selaku faham Ahlussunah. Penolakanya terhadap kedua pendapatnya Washil dan faham Khawarij, dituangkan dalam karyanya Syarhul Iman halaman 20

واعلم أنّ العبد يترك الفرض الذي ليس بشرط الايمان وبارتكاب المعصية التي ليست من نواقض الايمان يعصى ولا يخرج عن اصل الايمان الاّ إذا كان ذرّة من عناد واستكبار بحكم الله وبحكم رسول الله صلّى الله عليه وسلّم. الّذي قال جبريل فحينئذ يكفر

“Ketahuilah, bahwasanya seorang hamba Allah dengan meninggalakan kewajiban yang bukan merupakan syarat iman, atau melakukan suatu perbuata maksiat yang bukan merupakan sesuatu yang dapat merusak iman, maka ia durhaka, dan tidak keluar dari pokok iman. Kecuali apabila ( hatinya ) ada sedikit saja, seberat Dzarrah ( biji sawi ) membangkang dan takabbur ( dengan salah satu ) hokum Allah dan hokum Rasulullah SAW. Seperti sabda nabi Muhammad dalam menjawab pertanyaan Malaikat Jibril, maka seketika itu kafirlah.(zid).

Oleh : KH. AHMAD SYADZIRIN AMIN

1 Comment on Dosa dan Akibatnya

  1. Lamon tinebusa kelawan “EMAS” umpamane

    Sak kebake bumi akehe tinemune

    Maka tan pisan tinemu katarimane

    Iku tanda sah Iman luwih akeh ajine

Leave a comment

Your email address will not be published.

*